Selamat Sore Indonesia!

Bukan iklan, hanya sekedar pengguna yang puas akan performanya :wink:. Postingan tak berbayar didekasikan untuk konsumen Indonesia πŸ˜† .

Adalah sebulan yang lalu, ban IRC bawaan Jeung Meggy resmi diberhentikan dari tugasnya. Sejak 2009 setia melekat di velg Enkei bawaan pabrik. Sekitar 40ribu kilometer umurnya, 6 tahun! :shock:. Diakhir masa tugasnya ban IRC menunjukkan gejala geal – geol. Tadinya dikira laher bambu di poros swing arm yang aus, eh ternyata setelah ganti ban, nyaman lagi πŸ˜‰ . Karet ban mengeras bisa jadi penyebab geal – geolnya itu.

Akhirnya kuputuskan menggantinya dengan ban ganteng dengan motif dual purpose ini. Ada dua incaran om, SB 117 bikinan swallow dan Mizzle Power Tread. Kemudian dipilih – pilih sehingga diputuskanlah memakai ban Power Tread, pertimbangannya karena ban SB 117 terlalu guede -ga pas dengan velg Enkei bawaan pabrik, harus di upgrade  ke ukuran yang lebih lebar supaya ganteng. Perburuan Mizzle tipe ini agak susah om, saya dapatnya di sekitaran Pugeran sana setelah capek muter ke toko – toko ban. Setelah didapat-pun ban ini produksi lama om, berkode tahun 14. Sayang banget lah, ban seganteng ini ga ada yang lirik πŸ˜†

Meskipun ban dual purpose tapi buat nikung masih nyaman, tapi ya jangan terlalu miring – miring kapteeen. Bisa kandas ntar:lol:

Sehingga ku bawa serta menyusuri ganasnya bukit pathuk – tikungan miring dlingo – dan trek seperempat lumpur di mangunan sana, kebetulan jarang melintis gas om. Sekalinya ada kesempatan ya tak pancal sajalah :cool:, ini kemarin setelah pulang kantor sesi testnya 😎

IMG_20150320_143411entahlah ini Dlingo atau bukan, tapi ini mantabh adanya (BH!)

Itu sudah pakai Power Tread lho, ehe. Asal tau aja om, ukuran 3.00 – 18 Mizzle lebih tinggi dan lebar daripada IRC bawaan.

Pertamanya naik ke Bukit Pathuk sampai puncak, lalu perempatan pertama yang ada pos polisi ambil kanan (dari arah jogja lho ini), waktu itu hujan gerimis sempat membasahi raga :cool:. Tapi kalau pakai mantel semangat get lost-nya ga dapet lah, sehingga dipancal sambil hujan – hujanan :cool:, terus saja diplintir gasnya sambil miring-miring kapteeeen! kemudi diarahkan ke Mangunan via Dlingo (kalau ketemu pohon beringin lurus saja jangan ambil kanan, kalo ambil kanan langsung ke Mangunan). Jalanan disini nanjak – nanjak ngeri om. Gimana ga ngeri cobak, mesin 160cc-nya Jeung Meggy sempat kepanasan ditengah hutan :shock:. Ada itu kalau cuma 15 menit nunggu mesin adem dan dipancing pakai setetes oli mesin, tampaknya kompresi loss :lol:, tapi bukan kendala. Setelahnya ya dipancal lagi sampai ketemu hamparan sampah, eh sawah diatas. Banyak petani yang sedang tandur. Sambil bakar tembakau kualitas A+ saya menikmati indahnya Jogja. Duduk diatas motor layaknya pengembara yang mengikuti kemana arah angin berhembus 😎

Lanjut lagi ah ke Mangunan. Tapi bukan kebun buahnya, saya lebih tertarik dengan hutan pinus. Dari hamparan sawah tadi ya sekitar 30 menitan ke hutan pinus, ga lama kok.

Sampailah di hutan pinus, adem disini. Hawane asyik, cocok buat bakar tembakau (lagi). Meskipun bukan hari libur, tapi ada serombongan anak muda yang dolan – dolan kemari, sepasang muda -mudi yang pre weeding dan saya (tanpa nyonya sayangnya :sad:) bersama Jeung Meggy πŸ˜‰

IMG_20150320_150409 IMG_20150321_122435 IMG_20150325_174633Kemudian nyobain Power Tread sambil lumpur-lumuran, yang ternyata lebih mencengkeram dibandingkan IRC kemarin. Main lumpurnya jangan terlalu jauh om, bahaya. Karena jarang penduduk, takutnya kenapa-napa :wink:. Lagipula saya cuma seorang diri, keblasuk malah repot πŸ˜† . Beberapa kali ban spin ditempat, lumpur disitu basah, semalam kehujan tuh. Kapan – kapan kesini lagi ah.

IMG_20150401_154048

Puas mainan lumpur dan nyedot asep, langit mulai kelam. Saya harus memacu Jeung Meggy supaya tidak kehujanan ditengah hutan.

Puas rasanya bisa kesini ditengah kesibukan yang ampun-ampunan kemarin :twisted:. Pulangnya diguyur hujan lagi, tapi gerimis aja kok.

20150304_144659 Ini sebelum berangkat, paginya 😈

Udah ah, kaku tanganku. Lama ga bloging :mrgreen:

Iklan

18 thoughts on “Merasakan sedapnya Mizzle Power Tread!

  1. setuju gan, ane mizzle-ler setia, pake dari 2011 (motor vega zr thn 2010) smpe skrng, asik bgt nih ban, smlm baru ganti lagi krn yg lama udah waktunya diganti (udah setahun). sebelumnya pake I*C bawaan pabrik tapi licin bgt 3x ngesot aspal.

  2. mantap gan perkembangan teknologi sekarang, , klw kita gak ikuti bisa ketinggalan kereta , termakasih infonya, visit blog dofollow saya juga ya gan πŸ™‚

  3. wa ini! akhirnya apdet lagi! πŸ˜€
    mbakmega dibuat setelan piknik emang ciamik om.. nggak tau kenapa “si biasa saja” itu kalo buat cruising sambil menikmati ijonya alam memang mantabh.. apalagi di pinggir jalan ada mbakmbak yang enak diliat.. :9

Ngomong dong, ngomong!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s