Ke Sarangan, Yuk!


Selamat Malam Yogyakarta!

Lagi-lagi ketemu saya :mrgreen:

Gimana kesehatan oom-tante semua!?
Sehat-sehat toh? 😎
Jaga kesehatan ya, musim hujan ini, kalo sakit tentunya aktifitas terganggu 😛
Kalo berkendara, jas hujannya jangan lupa 😉

Baiklah, merupakan perjalanan sabtu kemaren (070112)
Kali ini pake on-board camera lho 😯

minjem di autoblog.com

Bukan, bukan kayak gitu oom 😆

Saya pake on-board camera jasa seorang gadis cantik yang setia menemaniku kemanapun aku pergi (wwkwkwk, ndase gede :lol:)
Gak lain-gak bukan, si nyonyah, wkwkwk 😎

(Lagi-lagi.. :mrgreen:) Berangkat dari sekitaran barat kota Yogyakarta berhati nyaman 😎
Tercatat, waktu menunjukkan pukul 07.05 WIB.
Adalah waktu terpagi sepanjang perjalanan saya selama ini 😯
Yo.. biar sante di jalan oom.
Lagian perjalanan cukup jauh, harus diperbanyak waktu untuk beristirahat :mrgreen:

Jogja-solo masih seperti perjalanan dulu, cuma sekarang aspal di jembatan udah muyus 😛
Hmm..
Saya mulai dari sekitaran tawangmangu yak, untuk perjalanan dan rute jogja-tawangmangu bisa cek ditulisan ini 😉

Skip..

Selepas tawangmangu, perjalanan langsung di arahkan ke Sarangan, melewati cemoro sewu sebelumnya 😉
Jam tangan abal-abal menunjukkan pukul 10.00 (kira-kira aja 😆 )

Jalanan mulai nanjak curam 😯

Gas puol!

Performa varput-pun diuji 😎

Oh iya, odometer menunjukkan 55.500-an.
Kondisi varput sedang tidak fit 😦
Nanggung soal e, 56.000 km jatahnya ganti roller-vbelt-ganti oli-tuneap besar-besaran.
Jangan di tiru yak, daripada di jalan kenapa-napa :mrgreen:

Awal-awalnya bisalah jalan 40 kpj (kilometer per jengkal, kilometer per jam 😆 ) sambil nanjak-nanjak 😎

Tapi kok lama-lama tanjakkan semakin suram curam yak!? 😯

Mesin 110cc ini pun menemui kendala (halah :lol:), dia hanya sanggup berjalan 20 kpj oom :twisted:.
Padahal dengan pelintiran gas maksimal (bener-bener sampe mentok!! 😈 ), jarum speedometer tetep ga beranjak di sekitaran 20-25 kpj.
Tanjakkannya memang yahud!
Hmm, kalo 5 kilo ada tuh, full tanjakan 😈
Bau kampas kopling hangus tajam tercium ❗
Baru percaya sama pesen oom bonsai di postingan oom hadiyanta:

“..intinya Begawan kasih nasehat kalau naik ke Cemorosewu dari Tawangmangu, akan sangat menyiksa motor, apalagi untuk motor matic sangat tidak direkomendasikan. Bisa TOTALAN kata Begawan, wah opo iki maksudnya, ternyata totalan rusaknya dan totalan biaya utnuk memperbaikinya, alias dedel duwel turun mesin habis biaya banyak..”

Maapkan tukang tulis ini, ga mentaati petuah oom bonsai :mrgreen:
Soal e saya belom percaya kalo belom nyoba 😈

Tapi..
Di sepanjang perjalanan dengan kecepatan 20 kpj itu disuguhi pemandangan sadap oom! ❗
Landscape perumahan di Rio de Jeneiro (muga-muga bener tulisan e :lol:)

minjem m24digital.com

Eh, bukan itu ding 😉
Yang di atas memang aslinya oom :mrgreen:

mirip toh :mrgreen:

Rumah-rumah saling berdekatan dan bertingkat-tingkat oom 😎
Lebih ekstrim daripada di dieng!

Lanjutkan perjalanan..

Untuk menuju ke sarangan, kita melewati cemoro sewu dulu oom 😈
Cakep loh, ngelewatin hutan! 😈

Kebetulan kemaren lewat sini pas hujan, jadi sempet nerjang kabut juga 😎

cukup tebal!
(paling ga buat saya 😆 ) 

Oh iya, sempat beli bakso-baksoan juga 😆
Lumayan buat pengganjal penghangat perut 😈

bakso tanpa daging dengan kuah soto
sadap juga 😛

Hmm, selepas puncak cemoro sewu, kabut mulai sirna ( :mrgreen: )

Jalan meliuk-liuk siap dilibas 😎
Tentunya hati-hati, karena jalanan licin selepas hujan 😉

mengejar F-1 zr
larinya kentjang:razz: 

Selain meliuk-liuk pemandangan disini seger bener oom..

Dikanan-kiri pohon-pohon besar masih berdiri kokoh, sejuk 😎
Dibeberapa bagian jalan ada juga tebing-tebing yang rawan longsor, aman sih, tapi waspada lebih bagus 😉

awas ambrol! 

Ga berapa lama sampai di sebuah spot cakep buat ambil gambar.

Semacam dataran tanpa penghalang, ambil gambar dolo!
Ternyata dari sini telaga sarangan keliatan loh 😯

klik biar gede, wkwkwkw 😎 

Nah, dari situ perjalanan tinggal 10 km lagi oom.
Udah deket itu 😉

Sebelumnya bayar retribusi 10rebu aja 😎

Walopun termasuk parkir, nyatanya..
Tetep aja di mintai uang parkir lagi!
Tukang parkir e ngg*pleki!!

Oh iya, sebelom masuk sini ngelewatin deretan villa (ato penginapan ya!? teserahlah!)
Jangan tergoda bujuk rayunya oom, kalo mau nginep mending langsung ke pemiliknya aja.
Kalo pake calo, maghaaaaaal 😆

Dan..

Kita sampai :mrgreen:

Setelah menempuh perjalanan selama 4 jam, fiuh 😆

Pas liburan, jadi ya rame :mrgreen:

disponsori Bakso Pak Raji

Sudah menunjukkan pukul 12.00 tepat tengah hari, makan siang dulu yuk 😛
Pake sate kelinci seharga 10rebu rupiah 😈
Biar kondisi tetap greeng  fit :mrgreen:

Setelah itu sesi pemotretan oom, sebelumnya cari spot menarik dolo :mrgreen:

pakai pertex, jadi nampak kekar :mrgreen:

Ga mau kalah, si tukang poto nyonyah juga ikutan nampang!
Biar eksis di blog saya, katanya :mrgreen:

woh 😯
kayak reman pasar legi! 

Hmm..

Setelah puas keliling-keliling telaga sarangan, mari beralih ke tempat lain.
Biar searah, yuk ke cemoro sewu!
Cari kopi buat penghangat perut 😉

selonjoran dolo oom 😎
sambil menikmati pemandangan

Ada tuh, 20-30 menit 😉
Suhu udara bener-bener dingin, brrrr :mrgreen:

Baiklah.. (:mrgreen:)
Sekarang bener-bener pulang..
Berkemas, dan pastikan tak ada yang  tertinggal..

Ops, mendung menggantung 😯

Persiapkan rain gear! (halah :lol:)

mendung 😯

Adalah benar, selepas tawangmangu, hujan deras menghadang!!!

Siapin mantel dan sejenisnya!
Mari kita terjang! 😎

Hujannya ga maen-maen, 2 jam lebih diguyur hujan (di solo pas lebat-lebatnya :twisted:)

Updated…

Pertamanya aku kenal cowok irunge rodok sempok, setengah tuwo iki awak lagi bosok, ra oleh duwek soko simbok, arep nyambel ra enek lombok!!! (halah ngelantur Ngamen 4-nya mbak wiwik SAGITO :mrgreen: )

Pertamanya hujan ga begitu lebat oom, cuma gerimis-gerimis gitu 😎
Saya langsung minggir, sambil pake jas hujan.
Ealah, si nyonyah ngeyel, ga mau make mantel dia 😈

Ya, sudah..
Pake mantel sendiri 😎

Dan ternyata..
Jarak 500 meter ke depan, nampak semacam dinding hujan (jadi, bedanya signifikan antara bagian yang hujan sama yang masih kering :shock:)
Untungnya ada tempat berteduh buat nyonyah make mantel 😆

Setengah jam pertama, perjalanan lancar jaya oom 😎

Setelah itu, halangan-rintangan mulai menerjang 😯
Tak buatin listnya yak 😆 :

  1. Jas hujan saya yang terbuat dari nilon, bagian selangkangannya rembes. Adem-adem gimana gitu 😆
  2. Limabelas menit kemudian, jalan sante ditengah hujan yang mulai mereda. Weladalah, dari arah berlawanan ada mobil yang berkecepatan tinggi nerjang kubangan air 😈 . Terjadilah hujan lokal 😆 :mrgreen:
  3. Satu jam kemudian, setelah jas hujan bagian atas juga bocor oom :twisted:. Mulai dingin-dingin gimana gituh, untungnya pake dobelan jaket murah-meriah 😎
  4. FYI, 3/4 perjalanan pulang dihabiskan tanpa alas kaki :!:. Jadi ya kakiknya perih-perih gemana getuh (jangan dicontoh yak :!:)
  5. Sampailah pada saat yang berbahagia, sampai klaten hujan reda, nyari mussola buat ngibadah sambil pake kosmetik (sepatu, maksud e 😆  )

setelah hujan deras 😎

Di klaten, hujan baru benar-benar reda.
Sungguh nikmat perjalanan kali ini 😎

Panasnya jogja dapet, dinginnya sarangan dapet, kabutnya cemorosewu dapet, dilengkapi sama hujan dahsyat sepanjang perjalanan pulang 😛

Next trip kemana lagi yaaah :rolleye:

FYI

Semua tour bersama nyonyah tergolong one day trip.. (halah 😆 )
Perjalanan 1 hari selesai 😎

Tak lain dan tak bukan, karena nyonyah masih berstatus anak orang :mrgreen:
Jadi ya harus pinter-pinter ngejar waktu (karena waktu selalu berlari, kwkwkw 😆 )

Tetap sehat dan tetap semangat 😈
Biar bisa tour keliling kota 😎

Updated..

Moral perjalanan kali ini:

  • Jas hujan buat sepatu itu penting.
  • Pakailah jas hujan berbahan karet, karena “ke-antiair-an” mantel berbahan nilon cuma sebentar.
  • Kalo memang mantel sepatu itu sulit didapat, bawalah stok tas kresek yang banyak (bisa buat rain covernya tas).
  • Urusan makan-minum & ibadah nomer satu 😉
  • Berkendara saat hujan itu nikmat 😈
Iklan

35 thoughts on “Ke Sarangan, Yuk!

  1. Makasih atas cerita lucunya om. Kebetulan saya dari bali liburan ke jogja baliknua lewat sarangan lanjut ke jember trus balik bali.lagi. tadi itung2an jarak dari jogja ke sarangan. Maunya disarangan nginep tapi males dinginnya. Jadi palingan muter2 aja naek kuda buat sikkecil. Abis itu cuss . Makasih infonya om. Sampe ketemu di jogja ya
    Emailku benny.prayoga@thebale.com

  2. Pulang dr sarangan ambil jalur yg beda gan, lewat plaosan-genilangit-bulukerto-wonogiri-klaten-jogja
    Manteb tuh

  3. rencana besok tgl 10 bln mei mau ke telaga sarangan.berangkat dr jogja jam 15.00 dan naik motor CB 150 R.

  4. htm 10 ribu per apa itu om?tadi hampir sampai sarangan, tapi gara-gara ujan deres di cemoro sewu, batal melanjutkan perjalanan..semoga januari bisa nyampe sana.. 👿

  5. klo jalanan yang mau sampai ke sarangan curam banget gak om? seingatku dulu jaman SMA curam banget, hampir 45′..apa skr udah dibuat landai?

  6. piknik murah meriah ke curug sidoharjo samigaluh kulon progo mas dab..pemandangan sawah ala Bali..

    1. barusan sercing gugel, sepertinya menyenangkan oom 😛
      kalo ada waktu tak kesitu..
      makasih inponya 😀

Ngomong dong, ngomong!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s