Pengaruh Tinggi Profil Ban Terhadap Kenyamanan Berkendara!


Selamat Siang Indonesia!

Judulnya skripsi banget tuh, spesial buat pembaca yang sedang skripsi..

Percayalah, galaumu tidak sedahsyat galau setelah lulus dan berijazah pendidikan tinggi :mrgreen: , selesaikan cepat-cepat supaya bisa membangun negaramu yang hampir mati ini 😈

Ini adalah seri lanjutan, kelanjutan jajan-jajan ra kalap si vario putih 😎
Setelah sebelumnya jajan alternator dan aki yuasa, kisah tragisnya bisa disimak disini, eh lha kok ada rejeki mengalir :mrgreen: . Ya sudah, lalu ku tukarkan dengan sepatu karet untuk varioku itu :mrgreen:

IMG_20140307_061817

Sepatu bermerk FDR tipe Spartax 80/90-14 ini dihargai Rp. 144.000 oleh kokoh ramah penjaga Pugeran Motor, Jogja.

Harganya sudah termasuk ban dalam dan ongkos pasang 😎

Bukan saya dong kalo ga ribet 😆 . Sebelum kesini, ku bandingkan dengan harga dan kualitas di Planet Ban, disana jauh lebih mahal. Setidaknya beberapa puluh ribu rupiah disana 😯 .

Kenapa pakai tipe ban dalam lagi? Padahal sudah dipakein ban tubeless?

Velg ban tubeless itu khusus, kalau velg cast wheel biasa dipaksakan tubeless, jadilah bocor alus :sad:, pengalaman terkait disini 😉

Sebelumnya pakai ban dengan profil rendah om, berkode 80/80, padahal bawaan pabrik 80/90. Nah akhirnya ku kembalikan ke kondisi semula.

Rasanya lebih nikmat memang, stang kemudi stabil, daya redam membaik dan kemampuan gelindingnya meningkat (ini berpengaruh pada konsumsi bbm :cool:(walaupun ga seberapa 😆 )) . Oh iya, posisi mengemudi jadi tegap juga :cool:, makin gantenglah saya 😈

Kesimpulannya, buat jalan jauh ga capek.

Sayangnya kenikmatan itu berbanding terbalik dengan kemampuan melahap tikungan, rasanya limbung-limbung gimana gitu 😦 (apa cuma belum adaptasi yak 😆 ) . Ga penting sih, wong sekarang trek harianku jalanan lurus-lurus saja :mrgreen:

Eng.. Perlu ku ceritakan rute kerjaku!?
Postingan selanjutnya deh 😎

Iklan

28 thoughts on “Pengaruh Tinggi Profil Ban Terhadap Kenyamanan Berkendara!

  1. Mongtor sya pake tubles gk rembes angin nya..paling 3-4bulanan cek angin..gak kek tubtep 1mggu 1x pasti kurang angin..1 lagi yang penting pake tubles biar gak jadi korban ranjau paku dorong motor cari lapak tambel ban..

  2. emang bener om, buat melibas tikungan kurang nyaman, apa lagi kalo tikungannya bergelombang atau ban kurang angin 😀

  3. Ga nempel d velg ko….. Cuma basah aja… Siram air juga udah bersih lg…. Ane udah 2 kali pk cairan anti bocor ini….

  4. Untuk mensiasati agar velg non tubeless ga bocor alus, bisa dengan memakai cairan anti bocor…. Udah terbukti dengan vario ane. Ban terpakai sampai botak, dan jika ada paku, asal bannya ga sobek, bisa langsung putar bannya dan tambahkan angin lagi….. Sukses.
    Karna tipikal ane adalah ban bocor ane harus ganti ban, or minimal pasangkan ban dalam buat ban tubeless ane. Begitu juga jika ban dalam bocor, ga ada ceritanya ditambal, harus langsung ganti.

  5. mantabh 80/90 kalo ban belakang ukuran besar enak, oom….kebalikan ban belakang saya 90/80 :mrgreen:
    ganti depan 80/80 biar seimbang 😀

Ngomong dong, ngomong!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s