Ke Sekitaran Ketep, Yuk!


Selamat Malam Yogyakarta!

Haha, judul yang aneh πŸ˜†
Soalnya banyak tempat yang disinggahi oom :mrgreen:

Perjalanannya siang tadi oom, untuk melemaskan otot πŸ˜›

Baiklah, mari kita mulai 😎

Sabtu siang, panas, kayaknya enak kalo main ke gunung..
Sambil berburu hujan 😎
Kaliurang udah sering, gunung sempu udah pernah (halah, ngapain kesana :mrgreen: ), hmmm kalo gitu ke gunung kembar Ketep aja aah 😎

Pancal stater varput, mampir ke sekitaran jogja barat buat jemput nyonyah 😎
Berangkat dari tempat nyonyah, jam 12.00, sebelumnya makan dolo (dimasakin nyonyah 😈 )

Psst, nyonyah bikin selad solo :mrgreen:

Hmm, bentuknya menggugah selera πŸ˜›
Ada kentang goreng, ada kacang panjang, sama ada wortelnya juga. Warna-warni gitu oom..

Kentang gorengnya (bukan french fries loh πŸ˜† ) pas, kering diluar-empuk didalam πŸ˜›

Kuahnya juga ga kalah sedap, hmm kayaknya cocok Β jadi istrikuΒ tukang masak-ku kelak :mrgreen:

Sayangnya, si daging di potong terlalu tipis.
Iya sih, jadi mateng. Tapi kurang berasa buat perut karetku πŸ˜†

Dan varput-pun mengarahkan haluan ke arah utara, mari melemaskan otot-otot yang kaku 😎

Skip..

Nah, sampai di ketep 😯
Hmm, ketep udah pernah 😦

Okelah, ketep di hapus dari daftar tujuan 😈

Rerouting..

Varput diarahkan ke arah Selo, Boyolali dengan tujuan makan siang (nyoyah belom makan 😳 )
Treknya cocok buat meliuk-liuk, puluhan tikungan ditemukan disini :shock:, tapi ati-ati lo. Banyak pasir berserakan, kalo salah ambil langkah bisa ndlosor.
Kenapa banyak pasir?
Yo di sini banyak ditemui truk-truk pengangkut pasir. Jadi ya wajar kalo banyak pasir berserakan 😎

Nah, sampai juga di sekitaran pasar Selo.
Dapet sesuap nasi, hajaaaar bleh 😈
Disekitaran pasar Selo banyak lapak-lapak pedagang oom (ini pasar cuk!!! 😈 )
Biasanya banyak pendaki yang transit disini buat nyiapin perbekalan untuk pendakian ke Gunung Merbabu, apa lagi kalo Sabtu-Minggu, makin rame disini 😯
Selesai makan balik ke arah Ketep, tapi sebelumnya cari oleh-oleh.
Dapet jadah mBah Karto (jadah legend, terkenal lejatnya), bisa ditemui sebelum masuk ke pasar Selo, berhadap-hadapan sama gerbang makam :cool:.

Menuju Ketep..

Trek kebanyakan turunan sama tikungan, jadi ya..
Mari kita nikung 😎

Iwaw, ketemu rombongan pulsar juga πŸ˜›
Ada 6 motor tuh, semacam group riding 😎

Back Hoe sedang ngeratain tanah 😎

Sempet berhenti liat pembangunan jembatan, ngobrol sama penduduk setempat.
Ternyata disana jarang hujan, padahal salah satu tujuannya kesini untuk berburu hujan πŸ˜†
Dibeberapa lahan pertanian banyak tanaman kering, kurang air 😦

Si embah mau cari rumput 😎 

Cukup lama berhenti disini, nemenin ngobrol si embah sambil poto-poto.
Nampang yak 😎

hei, siapa disana 😯 

Puas ambil gambar, markinjut -mari kita lanjut- :mrgreen:

Sampai di Ketep (lagi)..
Hmm, mendung mulai tebal.
Moga-moga hujan deres, pengen main hujan πŸ˜†
Oh iya, inget pesenan seseorang yang teristimewa, bibit stroberi..

Kenyang makan bakso, 2 rebuan 😎

Yuk cari bibit stroberi!

Putar haluan ke arah kopeng, searah sama ketep, bablas aja πŸ˜›
Ga jauh. 2 km dari ketep, banyak penjual stroberi-bibit stroberi. Sempet muter-muter sampe 3 tempat, stroberinya pada kering 😦
Akhirnya dapet juga, pilih yang sehat dan berbuah, angkutz dah 😎

Dek tengah varput mulai penuh.
Ada jadah mbah Karto, tasnya nyonyah, nah sekarang ketambahan bibit stroberi πŸ˜†

Tadinya, mau mampir ke padepokannya pak Byson, sayangnya beliau sedang tidak berada di tempat 😦
Mungkin lain kali oom πŸ˜›

Misi selesai, markipul -mari kita pulang- :mrgreen:

Pulangnya liwat jalan pintas, jadi di sekitaran pasar, pas di depan kecamatan Wonolelo, ambil arah Muntilan (ada plang petunjuk) ikutin aja.

Loh kok jembatannya putus!?
Ho oh oom, kena terjangan lahar dingin merapi tuh :sad:, tapi masih bisa diliwatin kok.

Lewat bawah jembatan, melewati jalanan semi-off road 😈

Semacam padang pasir πŸ˜†

Sampe sekarang jembatan utamanya masih dalam proses perbaikan, tapi, entah sampai kapan 😈
Loh kok bisa liwat?!
Nah, ini dia kretifitas pemuda setempat.
Mereka bikin jembatan darurat make anyaman bambu. Untuk pemeliharaan pemakai jembatan cukup bayar serebu buat sekali jalan πŸ˜›

Semacam jembatan

Ati-ati loh, di ujung jembatan ada Β tanjakan-turunan sangat curam.
Harus sekali pancal :lol:, kalo ga kuat bahaya tuh 😯

Segitu dulu oom, makasih udah nyempatin baca-baca blog saya 😎

Oops, nampang lagi ah πŸ˜›
Poto-poto dibawah jembatan :mrgreen:

Cakep yak 😎

Iklan

21 thoughts on “Ke Sekitaran Ketep, Yuk!

  1. opsi, naik gunung telomoyo, sampai puncak bisa pake motor, tapi aspal jalannya banyak yang ancur, dari kopeng cuma 3km an sampai kaki gunung, dari kaki sampai puncak ga ada 10 km rasakan sensasinya, , , ,

Ngomong dong, ngomong!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s