Dawet Sonosewu


Ini blog apa toh? Namanya varioputiih, eh bahasan vario sedikit, kok ya isinya makanan terus?

Wkwkwkwkwk, gapapa la. Karena manusia tak bisa hidup tanpa makan dan minum :p

Hmm, pada tau Sonosewu gak?

Itu wilayah sekitaran universitas PGRI, deket RS. Ismangun (RS. Anak). Ngerti toh!?

Cawetnya dawetnya seger lo,  kenyel-kenyel tapi ga mbradul (apa ya istilahnya?). Manisnya juga pas, pake gula jawa 🙂

Dawet Sonowesu: lebih sedap dinikmatin pas cuaca puanas 🙂

Terus dawetnya dituang ke mangkok kecil, sebaiknya langsung di sruput. Soal e disajikan dengan keadaan suangat penuh. Hampir menyentuh bibir mankok.

Usaha perdawetan ini, ada sejak (-+) tahun 1995. Dulu tuh jualannya dibawah pohon cemara (5 meter ke timur dari tempatnya yang sekarang).

Yang ga kalah menarik, pak …. (lupa tadi ga nanya), ngajak anggota keluarganya  lo. Ga pake karyawan dan sejenisnya. Si A ngiket dawetnya (buat yang minta dibungkus), Si B ngasihin dawet ke pembeli, Si C jadi kasirnya, dan Si Ibu yang nyuci mangkoknya. Oiya, putrinya cantik-cantik loh. Sapa tau ada jomblo yang nyari jodo :p

Para bidadari 🙂

(cuma keliatan punggungnya :p)

Harganya bikin syok, bukan karena mahalnya. Tapi karena murahnya. FYI, awalnya harga permangkok cuma Rp. 50. Lalu naik ke  Rp. 75, Rp. 100, Rp. 250, Rp. 500, Rp. 750, dan harga terakhir Rp. 800. Masih terjangkau kok 🙂

Tribute to sis Y, buat sumbangan idenya :p

Iklan

4 thoughts on “Dawet Sonosewu

  1. wah kliatannya gayeng bro,… tpi masalahnya ane jauh ni,… gimana kalo nitip beliin trus kirim pake paket pos,… he3… salam kenal juga bro….

Ngomong dong, ngomong!!!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s